Nomor Handphone Pembawa Maut

Written By Alfarqy on Wednesday, May 26, 2010 | 8:05:00 AM

Jadi teringat film Thai "999-9999", yang menceritakan kematian setelah mendiall nomor 999-9999. Tapi kali ini bukan film melainkan kisah nyata. Silahkan anda mau percaya, atau tidak. Entah ini sebuah kebetulan yang beruntun atau apa, tapi di Bulgaria, penggunaan nomor 0888-888-888 telah dihentikan kepemilikannya dan menghapusnya. Pasalnya dalam 10 tahun terakhir ini, orang yang menggunakan nomor handphone pembawa maut ini selalu berakhir dengan tewas mengenaskan.

Pengguna nomor itu pertama kali adalah Vladimir Grashnov, mantan CEO Mobitel, perusahaan ponsel Bulgaria yang menerbitkan nomor tersebut. Grashnov meninggal karena kanker tahun 2001 pada usia 48. Meskipun tak punya rekor bisnis tanpa noda, ada rumor bahwa kankernya disebabkan oleh saingan bisnisnya yang meracuni dia dengan radioaktif.
Bos mafia Bulgaria, Konstantin Dimitrov, ditembak mati tahun 2003 oleh pembunuh bayaran di Belanda.

Nomor itu kemudian digunakan bos mafia Bulgaria, Konstantin Dimitrov, yang ditembak mati tahun 2003 oleh seorang pembunuh bayaran di Belanda. Saat itu Dimitrov sedang dalam perjalanan untuk memeriksa kerajaan bisnis obat biusnya senilai 500 juta poundsterling. Ia meninggal pada usia 31 dan memegang ponsel itu ketika tertembak sewaktu tengah makan dengan seorang model.

Para bos mafia Rusia yang cemburu dengan operasi penyelundupan obat bius Dimitrov dikatakan berada di belakang pembunuhan itu.

Nomor 'sial' itu kemudian beralih ke Konstantin Dishliev, seorang pengusaha kotor yang ditembak mati di luar sebuah restoran India di ibu kota Bulgaria, Sofia. Dishliev, seorang agen real estat, diam-diam menjalankan perdagangan kokain sebelum akhirnya terbunuh tahun 2005. Dia meninggal setelah obat bius senilai 130 juta poundsterling miliknya dicegat polisi dalam perjalanan ke Bulgaria dari Kolombia.

Telegraph, Selasa (25/5/2010), melaporkan, sejak kematian Dishliev, nomor itu tidak lagi diaktifkan, sementara polisi menyelidiki kasus pembunuhan Dishliev dan jaringan penyelundupannya. Sekarang para petinggi Mobitel mengatakan telah menangguhkan penggunaan nomor itu demi kebaikan. Penelepon yang mencoba menghubungi nomor itu akan mendengar rekaman pesan berbunyi, "Nomor yang Anda hubungi berada di luar jangkauan jaringan."

Seorang juru bicara Mobitel hanya mengatakan, "Kami tidak punya komentar. Kami tidak akan membahas nomor-nomor tertentu."
Blog, Updated at: 8:05:00 AM

0 comments:

Post a Comment

Silahkan, ditunggu komentarnya! ^^