Lucy si Planet Berlian

Written By Alfarqy on Wednesday, March 03, 2010 | 7:58:00 AM

Para astronom menemukan Planet Berlian luar angkasa. Diperkirakan berat dari planet berlian sekitar sepuluh miliar triliun triliun karat atau lima juta triliun triliun pound. Planet Berlian ini tersusun dari kristal karbon berlian yang berdiameter 4.000 kilometer dan terletak pada jarak 50 tahun cahaya dari Bumi (di Konstelasi Centaurus). Kenapa Lucy si Planet Berlian? Para astronom menamai planet berlian tersebut dengan nama "Lucy" sebagai penghormatan terhadap lagu Beatles "Lucy in the Sky With Diamonds."
Para ilmuwan mempercayai bahwa berlian ini dulunya merupakan "jantung" sebuah bintang yang telah lama punah, dimana pada saat hidupnya dulu bintang tersebut berpijar seperti matahari.

"Anda akan membutuhkan kaca pembesar seperti yang digunakan ahli permata dengan ukuran sebesar ukuran Matahari untuk menilai kelas planet berlian ini (grading report) !" Kata astronom Travis Metcalfe (Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics), yang memimpin tim peneliti yang menemukan intan raksasa ini.

Batu kosmis ini melebihi semua ukuran berlian yang pernah ditemukan di Bumi. Sebesar-besarnya ukuran berlian di bumi adalah seberat 546 karat ditemukan di Republik Afrika Selatan bernama , Bintang Afrika (Star of Africa), yang dipakai pada mahkota kerajaan Inggris. Asal dari berlian terbesar tersebut adalah sebuah intan seberat 3.100 karat.

Lucy, juga dikenal sebagai BPM 37.093, sebenarnya adalah sebuah white dwarf (inti kerdil putih) yang mengkristal. - Lebih jelasnya silahkan lihat juga artikel dari notegolddiamond.blogspot.com tentang bagaimana bumi membentuk batuan intan-. White dwarf adalah sebuah inti kerdil putih yang sangat panas yang merupakan inti dari sebuah bintang, dan akan tersisa setelah bintang tersebut menghabiskan bahan bakar nuklir yang dimilikinya dan redup lalu mati. Sebagian besar unsurnya terdiri dari karbon dan dilapisi oleh lapisan tipis gas hidrogen dan helium.

White Dwarf akan membentuk cincin seperti gong raksasa, "Dengan mengukur 'pulsations' mereka, kita dapat mempelajari bagian dalam yang tersembunyi dari white dwarf, seperti pengukuran seismograf gempa bumi yang memungkinkan ahli geologi untuk mempelajari bagian dalam bumi. Kami menyadari bahwa interior karbon white dwarf ini telah dipadatkan untuk kemudian membentuk berlian terbesar di galaksi, "kata Metcalfe.

Para astronom mengatakan bahwa matahari kita akan mati dalam lima miliar tahun dan menjadi white dwarf juga. Sekitar dua miliar tahun setelah itu akan berubah menjadi berlian yang serupa yang akan terus berkilau di tengah tata surya selamanya.

Source: www.kursiterbalik.com

Terima kasih.
Blog, Updated at: 7:58:00 AM

0 comments:

Post a Comment

Silahkan, ditunggu komentarnya! ^^